Durian yang mudah senyum tersenarai 10 jenis durian yang popular di Malaysia

Pernah dengar durian yang mudah senyum? Durian apa tu? Kalau durian sedap atau durian mahal memang kita biasa dengar. Tapi durian yang mudah senyum memang pelik bunyinya. Durian yang mudah senyum ini termasuk dalam kategori durian yang digemari dan popular. Dicari ramai peminat dan pencinta durian. Boleh dikatakan termasuk dalam senarai 10 jenis durian yang popular di Malaysia.

anak benih durian ioi mas muar 10 jenis durian yang popular di MalaysiaTeruskan membaca untuk mengetahui kisah durian yang mudah senyum. Sila baca juga durian murah di Muar 2019

Kalau anda seorang penggemar durian, bolehkah meneka buah durian apa yang dimaksudkan sebagai durian yang mudah senyum?

Sebenarnya buat masa ini tiada istilah bagi durian yang mudah senyum. Istilah itu kami cipta setelah bergelumang dalam sepak terajang perniagaan buah durian segar. Durian yang kami maksudkan adalah durian ioi atau 101 atau juga dikenali sebagai Hajah Hasmah – Mas Muar, dengan no klon pendaftaran D168.

Jika cuaca panas terang benderang, bermakna jualan durian akan laris disebabkan ramai peminat durian akan singgah berhenti mencari klon durian kegemaran. Walau bagaimanapun, risiko cuaca panas terik akan menyebabkan buah durian ioi cepat pecah (kelihatan seperti mulut yang sedang senyum 🙂 ) . Biasanya menjelang pukul 3-4 petang, banyak buah ioi akan mula pecah tersenyum ( Buah durian ioi amat senang didapati di Muar kerana berasal dari Muar) .

Namun begitu, para pemilik kebun durian usah tidak perlu risau dengan risiko ini, buah ioi sangat popular dan menjadi kegemaran para pelanggan di Muar dan Tangkak. Mungkin faktor utama disebabkan rasanya yang enak dan lemak manis, warna kuning terang jingga yang memukau (seperti warna Bumble Bee), beserta kualiti isi yang tebal dan biji nipis (kesep). Buah durian ioi memang amat laku dan laris dijual.

Harganya yang terletak pada ‘range’ pertengahan tak terlalu mahal dan tak terlalu murah. Pada musim yang baru lepas ini, harga buah durian ioi gred A dijual antara RM15-RM25 sekilo.

Berbalik pada tajuk asal, “durian yang mudah senyum”, idea menulis entry ini wujud tatkala kami merasa terkilan dek kerana perangai dan peel sebahagian kecil manusia yang berkunjung ke gerai durian kami dengan cara “drive tru”, menghentikan kereta dan menanyakan harga setiap jenis durian.

Kemudian tanpa mengucapkan terima kasih (apatah lagi senyuman), mereka jalan terus membiarkan kami terpinga-pinga. Tindakan ini membuatkan emosi kami terguris kerana perbuatan mereka ini nampak tidak beradab. Apatah lagi perbuatan mereka ini dilakukan oleh mereka yang agak berusia, bukannya budak muda.

Sukar sangatkah untuk mengucapkan terima kasih? Apakah kami peniaga jalanan ini tidak layak menerima ucapan terima kasih?

Sebagai penutup, mari kita renungkan hadis Nabi SAW tentang kepentingan senyum sesama muslim:

Dari Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

تَبَسُّمُكَ فِى وَجْهِ أَخِيكَ لَكَ صَدَقَةٌ

Senyummu di hadapan saudaramu (sesama muslim) adalah (bernilai) sedekah bagimu“ (Sahih, H.R. Tirmidzi no 1956)

 

 

 

 

10 jenis durian yang popular di Malaysia

 

Sedekah je kak, dapat pahala

Waktu ketika itu baru meremang senja, cahaya mentari di kaki langit masih lagi berbaki jingga. Sekonyong-konyong muncul sebuah kereta berlambangkan huruf “H” menghimpit ke bahu jalan perlahan-lahan  dan terus berhenti di sebelah gerai durian Najwa.

Turun sepasang manusia, ibu dan anak lelakinya yang di ambang hujung 20an. Si anak mula membuka bicara, “ioi ni berapa sekilo kak?”Durian murah Tangkak 2020RM18 je sekilo, yang rm12 (gred B), dah habis orang beli.”, balas Najwa.

“Kurang sikit boleh kak, saya datang dari jauh ni,” soal si lelaki, mula tawar menawar.

Najwa bertanya, “jauh dari mana?”, tapi si lelaki diam tak menjawab. Entah betul, entahkan tidak datang dari jauh. Kadang-kadang Najwa masak dengan ragam pelanggan yang pelbagai, ada sebahagiannya kelentong macam-macam semata untuk mendapatkan durian harga murah.

Najwa terus memberikan tawaran setelah soalannya tak bejawab, “oklah, saya bagi rm16 sekilo,” Najwa mengurangkan harga agak banyak, memandangkan hari dah mula malam”.

Lelaki tersebut mencelah, “murah lagi kak, rm15/kg je lah, niat sedekah je kak”.

“Tak boleh dik, saya pun kena ambil untung juga, untung singgit dua nilah yang nak besarkan anak, beli susu anak” Najwa memberikan hujah.

“Allah kak, saya pun orang meniaga, kalau macam ni saya tau modal dalam rm5 je sekilo,” si lelaki mula berlagak pandai, walhal jauh tersasar, tergelincir masuk lubang jumlah yang disebutkannya. “Niat sedekah je kak, dapat pahala”, ulangnya lagi. Saat itu si lelaki mula menceceh beberapa fakta auta untuk menegakkan pendiriannya.

Sebenarnya jika si lelaki orang berniaga, tentu dia lebih memahami selok berniaga untung rugi. Berniaga ni adatnya rugi itu pasti, untungnya belum tentu lagi.

Secara tiba-tiba Najwa mula berasa sebak sebab masih ramai pelanggan tidak memahami situasi peniaga durian sepertinya. Ada pasang surut. Ada waktu pelanggan berebut membeli hingga licin buah ioi manakala ada tika dan waktu buah duriannya tak laku sampai ke lewat malam.

Ada waktu Najwa tertidur sambil berteleku di meja menunggu pelanggan durian tak kunjung tiba.. Ada tikanya anak-anak berlari sekeliling warung cendolnya jam lewat 10 malam. Terjerit-jerit si ibu menenangkan anak-anak agar bertenang dan masuk tidur di bahagian belakang warung.

Najwa sedih sebab sebahagian kecil pelanggan berbangsa Melayu tidak memberikan sokongan moral. Kadang-kala ada juga kecaman dan tohmahan yang diterima. Itu belum lagi ditanya pelanggan harga-harga durian dari dalam kereta yang berhenti di tepi gerai (ala-ala drive tru), yang kemudiannya ‘blah’ tanpa ucapan terima kasih.

Memang asam garam meniaga durian macam ni, ada seribu satu asam-garam yang perlu ditempuh. Meniaga produk lain pun lebih kurang sama je karenah. Tapi nak buat macam mana, Najwa manusia, bukan malaikat. Ada tika hatinya tersentuh, kalau tak, takkan tengok slot drama akasia TV3 boleh menangis.

Berbalik kepada cerita lelaki berkereta jenama H. Bukannya Najwa tak bersedekah dalam berniaga, ada waktu diberikan buah durian atau rambutan tanpa dikira dan ada ketika bacaan harga lebih seringgit dua tidak dikira. Sedekah selalu dibuat tanpa menunjuk dan memerlukan keikhlasan. Tapi bukan dengan cara mendesak dan memaksa dengan meminta “amount” yang kurang rasional.

Jadi, kami menyeru bangsa Melayu dan yang beragama Islam, tolonglah support bisnes peniaga kecil seperti Pn. Najwa. Nilai setiap ringgit yang anda keluarkan, in Sha Allah akan dikitar dalam rantaian sosio ekonomi umat Islam seterusnya menaikkan darjat ekonomi kita kepada yang lebih baik. Aamiin.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...